Telinga Manusia (Pengertian, Bagian, Fungsi, Kelainan)


Assalamu'alaikum Wr. Wb. Selamat datang di blog Artikel & Materi . Senang sekali rasanya kali ini dapat kami bagikan artikel dan gambar tentang Telinga Manusia meliputi Pengertian Telinga, Fungsi Telinga, Bagian-bagian telinga manusia dan fungsinya, serta gangguan / penyakit pada telinga manusia.

A. PENGERTIAN TELINGA
Telinga adalah Organ tubuh manusia yang berfungsi sebagai indra pendengaran dan organ yang menjaga keseimbangan. Telinga merupakan organ yang berperan terhadap pendengaran kita akan suara atau bunyi, hal ini dapat terjadi karena telinga memiliki reseptor khusus yang berfungsi untuk mengenali getaran suara. Namun Telinga memiliki batasan frekuensi suara yang dapat didengar, yaitu yang frekuensinya 20 Hz – 20.000 Hz. 

B. FUNGSI TELINGA
  • Telinga Sebagai Pengatur Keseimbangan, Terdapat struktur khusus pada organ telinga yang berfungsi mengatur dan menjaga keseimbangan tubuh. Organ ini berhubungan dengan saraf otak ke VIII yang berfungsi dalam menjaga keseimbangan dan untuk mendengar.
  • Telinga Sebagai Indera Pendengaran, Telinga dapat berfungsi sebagai indera pendengaran apabila terdapat gelombang suara yang masuk melalui telinga luar yang akan diterima oleh otak melalui proses terjadinya pendengaran yang akan kami jelaskan dibawah.
C. BAGIAN-BAGIAN TELINGA MANUSIA

Tiga bagian utama dari telinga manusia adalah telinga luar, telinga tengah, dan telinga bagian dalam. Kerja dari telinga manusia adalah sedemikian rupa sehingga gelombang suara melakukan perjalanan dari telinga luar ke telinga tengah, yang kemudian diteruskan ke telinga bagian dalam bentuk gelombang kompresi. Di telinga bagian dalam, gelombang kompresional diubah menjadi impuls listrik yang dirasakan oleh otak. Dengan cara ini, kita dapat mendengar dan membedakan berbagai jenis suara. Mari kita bahas secara singkat tentang bagian-bagian yang berbeda dari telinga manusia dan peran mereka dalam mendengar.

Telinga luar

Ini telinga luar atau telinga bagian luar adalah bagian yang terlihat dari telinga, yang berfungsi sebagai organ pelindung untuk gendang telinga. Ini mengumpulkan dan memandu gelombang suara masuk ke telinga tengah. Telinga luar terdiri dari dua bagian berikut.
  • Lipatan Telinga (Pinna) – Gelombang suara masuk ke telinga melalui flap atau lipatan telinga atau pinna.
  • Saluran Telinga (Meatus) – Saluran telinga memiliki panjang sekitar 2 cm. Ini menguatkan gelombang suara dan menyalurkan mereka ke telinga tengah. Kelenjar keringat yang hadir dalam saluran ini, yang mensekresi kotoran telinga.
Telinga Tengah

Telinga tengah, terletak di antara telinga luar dan telinga bagian dalam, merasakan gelombang suara dari telinga luar dalam bentuk gelombang tekanan. Telinga tengah adalah rongga berisi udara dan terdiri dari bagian-bagian berikut.
  • Gendang telinga (membran timpani) – Gendang telinga adalah selaput tipis yang bertindak sebagai partisi antara telinga luar dan telinga tengah. Bergetar dengan cepat menerima gelombang suara, dan mengubah energi suara menjadi energi mekanik.
  • Malleus – Ini adalah tulang kecil, yang terletak di sebelah gendang telinga. Karena terletak berdekatan dengan gendang telinga, getaran dari gendang telinga menyebabkan Malleus bergetar.
  • Anvil (Inkus) – Anvil adalah tulang kecil lain di samping malleus, itu bergetar dalam menanggapi getaran malleus.
  • Stirrup (Stapes) – Serupa dengan malleus dan anvil, sanggurdi adalah tulang kecil di telinga tengah. Akhirnya, juga bergetar dan meneruskan  kompresi gelombang ke telinga bagian dalam.
Telinga dalam (Labyrinth)

Telinga bagian dalam, seperti namanya, adalah bagian terdalam dari telinga. Hal ini diisi dengan zat seperti air dan terdiri dari baik untuk pendengaran dan keseimbangan organ. Telinga bagian dalam terdiri dari bagian-bagian berikut.

  • Koklea (rumah siput)- koklea atau tabung spiral adalah struktur digulung yang dapat meregang sekitar 3 cm. Lapisan membran koklea terdiri dari banyak sel-sel saraf. Sel-sel saraf mirip rambut merespon secara berbeda terhadap berbagai frekuensi getaran, yang akhirnya mengarah ke generasi impuls listrik. Koklea adalah pusat pendengaran dari telinga bagian dalam, organ cairan yang menerjemahkan getaran suara menjadi impuls pendengaran yang dapat dimengerti otak. Hal ini terjadi pada organ Corti, struktur yang terdiri dari rambut halus di seluruh koklea yang bergetar dan mengirimkan sinyal listrik melalui sistem saraf.Ketika gelombang suara masuk telinga, mereka pertama kali bertemu gendang telinga. Getaran mentransfer energi mereka ke gendang telinga, yang bergetar untuk menanggapi. Gerakan ini diterjemahkan melalui serangkaian tulang kecil di dalam telinga ke koklea. Karena gendang telinga jauh lebih besar daripada organ ini, getaran yang lebih kuat, yang memungkinkan mereka untuk melewati cairan di dalam pusat pendengaran. Gelombang ini mengatur rambut organ Corti bergerak, dan impuls mereka menciptakan perjalanan ke pusat pendengaran di otak.Tinnitus terjadi ketika rambut organ Corti mendirikan semacam umpan balik. Ketika suara sangat samar, rambut-rambut ini kadang-kadang memperkuat suara dengan ledakan getaran dalam rangka meningkatkan pendengaran. Kadang-kadang, hal ini menyebabkan semua rambut untuk mulai bergetar, menciptakan sensasi suara dering. Dalam keadaan normal, otak mampu menutup proses ini mati setelah 10 atau 15 detik, tetapi dalam tinnitus kronis, hal itu mungkin menjadi masalah yang berulang.
  • Saluran setengah lingkaran – Ini adalah loop berisi cairan, yang melekat pada koklea dan membantu dalam mempertahankan keseimbangan.
  • Saraf Auditori – ini impuls listrik, yang dihasilkan oleh sel-sel saraf, yang kemudian diteruskan ke otak.

D. KELAINAN / PENYAKIT PADA TELINGA MANUSIA :
  • Earache (nyeri telinga): Rasa sakit pada telinga dapat memiliki banyak penyebab. Beberapa di antaranya serius, ada juga yang tidak serius.
  • Otitis media (radang telinga tengah): Peradangan atau infeksi telinga tengah (di belakang gendang telinga). Biasanya, hal ini disebabkan oleh infeksi.
  • Telinga perenang (Otitis externa): Peradangan atau infeksi telinga luar (pinna dan saluran telinga). Kasus tiba-tiba biasanya disebabkan oleh infeksi; otitis kronis sering merupakan kondisi kulit (dermatitis).
  • Penyakit Meniere: Sebuah kondisi di mana telinga bagian dalam di satu sisi malfungsi. Vertigo, tinnitus, gangguan pendengaran, dan rasa sakit adalah gejala umum.
  • Tinnitus: bunyi dering di salah satu atau kedua telinga. Biasanya hal ini disebabkan kerusakan dari paparan kebisingan, atau dari penuaan.
  • Serumen impaksi (kotoran telinga): kotoran telinga dapat menghalangi saluran telinga dan menutupi gendang telinga. Mengurangi getaran gendang telinga yang mengganggu pendengaran.
  • Gendang telinga yang pecah: suara yang sangat keras, perubahan mendadak dalam tekanan udara, infeksi, atau benda asing dapat merobek gendang telinga. Lubang kecil biasanya sembuh dalam beberapa minggu.
  • Neuroma akustik: Sebuah tumor non-kanker yang tumbuh pada saraf dari telinga ke otak. Gangguan pendengaran, vertigo, dan tinnitus dapat gejala.
  • Mastoiditis: Infeksi tulang mastoid, di belakang telinga. Mastoiditis dapat dihasilkan dari infeksi telinga tengah yang tidak diobati.
  • vertigo paroksismal positional Jinak (BPPV): Sebuah gangguan fungsi di telinga bagian dalam, yang menyebabkan vertigo berulang. Meskipun tidak secara medis serius, gejalanya bisa menyakitkan.
    Kolesteatoma: Ini adalah kondisi jinak. Ini adalah penumpukan jaringan fibrosa di dalam telinga tengah dan tulang di sekitarnya. Seringkali ada cairan berbau busuk yang berhubungan dengan gangguan pendengaran. 
Sumber :
http://softilmu.blogspot.co.id/2015/04/Pengertian-Bagian-Bagian-Telinga-Fungsi-adalah.html 
http://www.sridianti.com/bagian-dari-telinga-manusia-dan-fungsinya.html
http://kliksma.com/2015/04/bagian-bagian-telinga-dan-fungsinya.html

Demikian artikel tentang Telinga Manusia meliputi Pengertian Telinga, Fungsi Telinga, Bagian-bagian telinga manusia dan fungsinya, serta gangguan / penyakit pada telinga manusia. Semoga dapat bermanfaat.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Telinga Manusia (Pengertian, Bagian, Fungsi, Kelainan)

0 komentar:

Poskan Komentar